Pada pertengahan Maret tahun lalu, gereja-gereja di seluruh Amerika menutup pintu mereka dan memperingatkan jemaat untuk tinggal di rumah. Tempat berlindung itu seharusnya berlangsung beberapa minggu, cukup lama untuk meratakan kurva infeksi virus corona dan mengurangi tekanan pada penyedia layanan kesehatan.

Hanya sedikit yang tahu apa yang menjadi topik pembicaraan, atau berapa lama pandemi akan berlangsung. -Apakah layak untuk memosting hal lain tentang virus korona?- Editor TGC Ivan Mesa bertanya di saluran Slack pribadi pada akhir Maret.

TGC akhirnya menerbitkan 247 posting lagi selama 12 bulan ke depan. Gereja-gereja berebut untuk memindahkan ibadah secara daring, untuk memasang sistem suara untuk ibadah musim panas di tempat parkir, dan untuk memberi tanda larangan pada setiap bangku lainnya. Pendeta menangani kelelahan, isolasi, dan jemaat yang berdebat tentang masker, ras, dan politik.

-Gereja kami pasca-COVID akan menjadi gereja yang berbeda dari sebelum-COVID,- kata pendeta High Pointe Baptist Church Juan Sanchez. -Saya pikir ini akan terjadi pada kebanyakan gereja.-

Beberapa jemaat telah pergi, sementara yang lain telah bergabung. Staf baru telah dipekerjakan. Anak-anak telah bertumbuh. Beberapa anggota harus bertemu satu sama lain untuk pertama kalinya, atau saling mengenal lagi.

Dalam satu atau dua tahun, hal-hal itu kemungkinan besar akan tenang dan lancar. Masker akan berkurang, selotip akan dilepaskan dari tempat-tempat air minum di tempat umum, dan kursi akan ditata kembali berdekatan.

Akan tetapi, perubahan lain mungkin tetap ada. TGC bertanya kepada delapan pendeta: Jika kami melihat gereja Anda dalam 10 tahun, apakah Anda dapat menunjukkan perbedaan yang dibuat oleh COVID?

Ibadah daring

-Saya tidak akan pernah setuju untuk video khotbah sebelum tahun ini,- kata pendeta Reality LA, Jeremy Treat. -Tapi, di sinilah kita.-

Reality LA tidak bisa bertemu langsung selama lebih dari setahun. Namun, saat mereka akhirnya bersatu kembali, Treat tidak yakin kapan mereka akan mematikan siaran langsungnya.

-Saya bergumul dengan hal itu, karena selalu ada orang yang rentan atau tidak bisa hadir pada hari Minggu karena alasan yang dapat dimaklumi,- katanya. Akan tetapi, apakah live streaming mingguan -- memungkinkan banyak orang yang ingin menonton karena mereka cenderung malas atau konsumerisme?-

Itu pertanyaan yang umum. Seperti podcasting sebelumnya, live streaming adalah teka-teki: memungkinkan mereka yang tertutup atau bepergian beribadah secara real time, dan ini cara yang lebih mudah bagi orang yang tidak percaya untuk mendengarkan khotbah yang baik. Akan tetapi, itu juga dapat menyebabkan kehadiran yang lebih rendah dan lebih banyak perpindahan gereja.

"Orang-orang berkata kepada kami, 'Saya terbiasa tetap memakai piyama dan bangun dari tempat tidur 15 menit sebelum kebaktian dimulai dengan secangkir kopi saya,'- kata pendeta Hinson Baptist Church Michael Lawrence, yang mulai melakukan live streaming setelah COVID. -Tetapi ketika orang-orang kembali, mereka kebanyakan berkata kepada saya, 'Ini sulit, tetapi saya harus melakukannya. Menyampaikan khotbah melalui YouTube dan bernyanyi bersama anak-anak saya di ruang tamu bukanlah pengganti persekutuan orang-orang kudus termasuk pemberitaan Firman Allah dan peraturan. '-

Suatu saat dalam beberapa bulan ke depan, "kami harus membuat keputusan tentang mengganti live streaming dari publik ke pribadi," katanya. -Akan ada beberapa orang yang membutuhkan kami untuk terus menyediakan live streaming— saya benar-benar mengerti. Tapi, untuk semua orang, kita harus mendorong mereka untuk memperkuat kembali otot itu saat masuk ke mobil atau bersepeda dan pergi ke gereja.-

Di Open Door Presbyterian Church di Virginia, para penatua mungkin mempertimbangkan untuk mematikan live streaming sama sekali untuk membantu orang menghentikan kebiasaan itu, kata pendeta Paul Kim.

-Ini merupakan platform yang baik bagi para pencari yang belum berkomitmen untuk datang ke gedung gereja secara fisik,- katanya. Dia memiliki sekitar 80 orang yang bergabung dengan gerejanya selama setahun terakhir, dan semuanya pertama kali menghadiri kebaktian daring. -Di sisi lain, kami tidak ingin melatih anggota menjadi biasa untuk berpikir, Oh, saya melakukan kebaktian daring, jadi saya menyelesaikan tanggung jawab saya.-

Rapat Daring

Di penghujung tahun 2019, Zoom memiliki rata-rata 10 juta peserta rapat setiap harinya. Pada akhir tahun 2020, jumlahnya mencapai 350 juta.

-Saya tidak dapat membayangkan melakukan pertemuan dewan gereja secara langsung lagi,- kata Bernard Howard, yang mendirikan Good Shepherd Anglican Church di New York City pada tahun 2017. Pertemuan di Zoom berarti anggota dewannya tidak perlu menavigasi sistem kereta bawah tanah untuk melintasi kota dan kembali. Rapat bisa memakan waktu satu atau dua jam, bukan sepanjang malam.

Zoom memungkinkan orang tua menidurkan anak kecil dan kemudian melompat ke pertemuan kelompok kecil. Ini memungkinkan mereka yang tinggal di rumah bergabung dengan studi Alkitab. Dan, ini memungkinkan komite lebih mudah menemukan waktu yang semua orang bisa bertemu — Anda bahkan tidak perlu berada di kota untuk bisa hadir.

Di Portland, pindah ke Zoom meningkatkan kehadiran di pertemuan pemimpin pendeta Lawrence secara dramatis.

-Kami selalu berusaha untuk bertemu dengan penatua, diaken, staf, pemimpin kelompok kecil, dan guru sekolah Minggu sebelum pertemuan jemaat kami sehingga mereka tahu apa yang akan terjadi,- katanya. "Tidak peduli apa yang kami lakukan, 25 persen pemimpin yang sama akan muncul."

Namun, sejak rapat tersebut dipindahkan ke Zoom, "kami telah memiliki sekitar 100 persen partisipasi," katanya. "Itu menakjubkan. Tiba-tiba semua orang muncul — dan berpartisipasi. Mereka punya pertanyaan. Mereka terlibat dengan agenda. Itu sangat menarik bagi saya. "

Menurutnya, konteks virtual mungkin terasa lebih nyaman bagi sebagian orang. -Banyak orang tidak suka berbicara di depan umum dalam bentuk apa pun, termasuk mengajukan pertanyaan atau memberikan komentar secara langsung di forum publik,- katanya. -Mungkin duduk di rumah mereka sendiri di Zoom membantu mengurangi ketidaknyamanan itu .... Sesuatu seperti itu akan tetap ada.-

Menambahkan Teknologi

Layanan ibadah dan pertemuan bukan satu-satunya hal yang terpengaruh teknologi. Di gereja Kim, itu memperluas peluang misi.

-Ketika segala sesuatunya normal, kami tidak menyukai perubahan,- katanya. -Kami sibuk, jadi kami bahkan tidak mencoba hal-hal baru.- Misalnya, Open Door mengirimkan tim misi jangka pendek ke negara mayoritas muslim yang sama setiap tahun. Namun, tahun lalu, mereka tidak bisa.

-Namun, negara sedang mengembangkan platform web mereka sehingga mereka dapat bersekolah secara daring,- kata Kim. -Melalui saluran itu, kami dapat memuridkan kaum muda Kristen atau pencari Tuhan yang kami temui dalam perjalanan misi sebelumnya. Kami dimungkinkan untuk terus menjaga hubungan dan melatih mereka. "

Itu adalah alat yang akan terus mereka gunakan di masa depan, katanya.

Providence Church di Texas mungkin mempertahankan bagian tentang pendaftaran daring, meskipun pembatasan tempat duduk negara bagian telah dicabut. -Kami dapat mempertahankan beberapa aspek itu, karena hal itu memungkinkan kami untuk melacak siapa yang datang, dan menjangkau mereka kembali dengan cara yang lebih mulus,- kata pendeta Afshin Ziafat. -Ini merupakan cara untuk mendorong orang ke dalam kehidupan gereja. Sebelumnya, mereka harus mengisi kartu. Sekarang orang tidak terlalu gagal diperhatikan atau dibantu. "

Di Roosevelt Community Church di Phoenix, persembahan fisik selalu menjadi bagian penting dari kebaktian. -Saya pikir itu mendorong orang untuk berpikir secara sadar dan praktis tentang apa yang akan mereka berikan kepada Tuhan,- kata pendeta Vermon Pierre. -Sejak dimulainya pandemi, kami telah menawarkan berbagai cara untuk memberi persembahan — teks untuk diberikan, daring, kotak di belakang — dan menurut saya hal itu tidak memengaruhi banyak hal seperti yang saya kira. Dengan kata lain, kami masih dapat menekankan pentingnya memberi, dan orang-orang akan menerimanya tanpa memerlukan waktu untuk 'mengedarkan kantong’ secara formal dalam kebaktian kami.-

Faktanya, memiliki pilihan yang berbeda telah membantu memperkuat kebiasaan memberi persembahan secara teratur, katanya. Itu adalah kebiasaan yang layak dipertahankan.

Komunitas

-Dulu saya harus benar-benar mengkhotbahkan pentingnya komunitas,- kata Ziafat. "Setahun terakhir ini, saya tidak perlu melakukan banyak hal untuk meyakinkan."

Sepertinya kegembiraan awal kembali bersama akan hilang seiring waktu. Namun, setahun terakhir akan secara permanen mengubah siapa yang muncul. Ziafat telah melihat COVID menyaring gerejanya, meskipun belum tentu menjadi orang percaya dan tidak percaya. -Mereka yang benar-benar terikat dengan komunitas di gereja kami adalah orang-orang yang tetap ada melalui ini,- katanya. "Mereka yang berada di pinggiran adalah orang-orang yang jatuh."

-Beberapa lansia kami belum dapat kembali, dan yang lainnya mungkin sudah terbiasa beribadah di rumah sehingga mereka mungkin tidak merasa perlu untuk kembali,- kata Colin Smith, pendeta senior di The Orchard Evangelical Free Church dekat Chicago. -Perhatian pastoral bagi mereka yang tidak berkumpul semakin membebani hati saya.-

Di Hinson Baptist, kelompok kecil menjadi titik kontak utama bagi banyak orang. -Setahun terakhir ini memaksa kami untuk memikirkan tentang bagaimana kami dapat memasukkan lebih banyak orang ke dalam kelompok-kelompok kecil, dan bagaimana kami dapat melatih para pemimpin sehingga mereka menjadi substansial,- kata Lawrence. -Kami selalu menganggap pelayanan ini penting. Ini hanya mendorongnya ke level lain bagi kami. Saya pikir kami akan melihat ke belakang dan mengatakan bahwa itu sangat bagus dan bermanfaat.-

Bekerja melalui divisi juga bermanfaat, bahkan meskipun itu menyakitkan, kata Treat. -Musim ini telah menyingkap begitu banyak hal di gereja — banyak penyembahan berhala politik, banyak ketegangan rasial yang dicegah .... Kami terpaksa bergumul dengan percakapan canggung tentang politik dan ras ini. Gereja kami akan melalui ini dengan lebih bersatu karena itu adalah kesatuan yang lebih dalam."

Akan tetapi, bagi beberapa gereja, beban tahun 2020 terlalu berat.

Membuka dan Menutup dan Memindahkan

-Saya tahu tentang perintisan dua gereja yang memberitakan Injil yang telah tutup di Manhattan,- Howard berkata. Dia khawatir bahwa perintisan kecil, terutama di daerah yang lambat untuk dibuka kembali, mungkin melihat sekeliling hanya untuk melihat bahwa beberapa anggota telah meninggalkan mereka ke gereja yang lebih besar dengan sumber daya daring yang lebih baik.

Kim bertanya-tanya mengenai hal yang sama. -Kami tidak ingin merugikan gereja-gereja kecil,- katanya. -Kami harus berhati-hati tentang siapa yang kami tarik dengan sumber daya kami. Jika itu melemahkan tubuh gereja kecil di daerah lokal, maka kami tidak melakukan hal yang baik untuk kerajaan. "

Sementara, presiden Barna Group David Kinnaman memperkirakan bahwa 20 persen gereja di seluruh negeri akan terpaksa tutup, kebanyakan dari mereka akan menghilang dari denominasi garis-utama yang sudah menyusut.

Ada kemungkinan bahwa menutup gereja — atau bahkan menyusutnya permintaan untuk real estat komersial — akan membuka ruang untuk perintisan gereja. -Jika harga terus turun, tiba-tiba memiliki tempat pertemuan gereja sendiri bukan lagi mimpi mustahil yang membutuhkan miliarder pemula untuk bergabung dengan gereja,- kata Howard, yang telah menyewa teater kecil di New York City.

Gerejanya telah bertemu langsung beberapa kali selama setahun terakhir. Banyak gereja yang bertemu di sekolah umum — seperti Reality LA — belum bisa berkumpul sama sekali.

-Sebagai gereja injili kecil, saya telah dilatih untuk melihat semua hal positif — bahwa gereja bukanlah gedung, bahwa [sekolah atau ruang kantor sewaan] lebih ramah bagi non-Kristen,- kata Treat. Namun, dua tahun lalu sebuah gereja Baptis kecil memberi Reality LA ruang kantor dan gedung mereka. Meskipun itu tidak cukup besar untuk menjadi ruang berkumpul utama Realitas LA, -sekarang kami memiliki ruang fisik, saya menyadari nilai ruang sakral — dapat mengatakan, 'Ruang ini dikhususkan untuk tujuan Allah di jantung kota. ' .... Harapan saya adalah gereja-gereja lain akan mendapatkan gedung juga.-

Mengguncang

Secara keseluruhan, "Saya pikir akan ada guncangan," kata Smith. -Itu bisa mendatangkan pemanasan suhu spiritual.-

Sementara beberapa orang menjauh dari Kekristenan pada tahun 2020, yang lain telah datang kepada Kristus. Sekitar 45 persen orang Amerika yang menghargai iman mereka mengatakan kepada Pew Research Center bahwa iman mereka menjadi lebih kuat karena wabah tersebut, bersama dengan sekitar 11 persen dari mereka yang mengatakan bahwa keyakinan mereka tidak begitu penting bagi mereka.

Berapa lama itu akan bertahan sulit untuk diukur.

"Setelah peristiwa 11 September, selalu ada pembicaraan tentang spiritualitas yang meningkat," kata Treat. -Jika Anda melihat ke belakang, itu tidak menciptakan perubahan yang langgeng. Saya yakin itu terjadi pada beberapa orang secara individu, tetapi tidak dengan cara yang terlihat secara budaya.-

Yang pasti, tahun 2020 berbeda, ucapnya. Pandemi mempengaruhi lebih banyak orang untuk jangka waktu yang lebih lama. Dan, itu belum berakhir.

"Inilah yang kami ketahui tentang trauma: bagian yang sulit akan datang nanti," kata Treat. -Jika musim ini traumatis, bagian terburuk akan muncul dalam beberapa tahun mendatang. Apakah gereja siap untuk menggembalakan dan memuridkan orang-orang yang tertekan dan gelisah?-

Dia sangat optimis tentang masa depan. -Kitab Kisah Para Rasul dan sejarah gereja memberi tahu kita bahwa inilah cara Kristus membangun gereja-Nya,- katanya. -Saya sangat menantikan untuk melihat bagaimana Tuhan bekerja dalam semua itu.- (t/Jing-Jing)

Diterjemahkan dari:
Nama situs : The Gospel Coalition
URL : https://www.thegospelcoalition.org/article/covid-change-churches/
Judul asli artikel : How Will COVID Permanently Change Churches?
Penulis artikel : Sarah Eekhoff Zylstra