Karena gereja telah beralih sepenuhnya ke dunia digital di tengah-tengah krisis global ini, sekarang ada lebih banyak pemimpin yang menghasilkan konten digital daripada sebelumnya. Pemeriksaan cepat dari deretan konten media sosial mana pun (termasuk TikTok) akan menunjukkan kepada Anda mengenai hal itu.

Seberapa banyak sampai dianggap terlalu banyak? Jalur digital mana yang terbaik?

Berapa banyak konten yang harus Anda hasilkan?

Saya telah membuat konten selama bertahun-tahun dalam berbagai bentuk: audio podcast>, artikel, blog, foto dan ilustrasi untuk kegiatan sosial, kursus, ceramah, talkshow, dan banyak lagi.

Dan, kami telah melihat beberapa peningkatan. Belum termasuk yang ada di media sosial, konten saya telah diakses lebih dari satu juta kali dalam sebulan. Dan tahun lalu, sekali lagi kami melihat adanya peningkatan sebesar 40% pada jumlah audiens.

Khususnya tahun lalu, saya telah memperhatikan beberapa hal yang sangat menarik tentang berbagi konten yang, sejujurnya, mengejutkan saya. Pandemi saat ini telah mengubah segalanya, seakan-akan seluruh aspek kehidupan bergerak ke arah online dalam semalam. Namun demikian, ada beberapa prinsip yang tidak berubah.

Dengan harapan membantu Anda agar konten Anda dilihat dan didengar, berikut adalah 8 pelajaran awal yang saya pelajari saat ini tentang berbagi konten dan bagaimana hal itu berlaku selama krisis yang tengah kita hadapi saat ini.

1. Jumlah Konten yang Tepat adalah Jumlah yang Membantu Audiens Anda

Ini mungkin terdengar seolah-olah saya mengelak dari masalah ini, tetapi jumlah konten yang tepat adalah jumlah yang membantu audiens Anda.

Konten Anda bukan tentang Anda. Ini adalah tentang audiens Anda.

Pada masa-masa awal krisis ini, saya melihat banyak orang yang belum pernah daring melompat ke dunia daring. Saya juga melihat ada jauh lebih banyak konten yang berformat siaran langsung daripada sebelumnya. Rata-rata lebih dari satu menit sampai beberapa jam.

Dugaan saya adalah adanya situasi yang ekstrem di kedua ujung kutub; beberapa pemimpin menciptakan terlalu banyak konten, sementara yang lainnya tidak menciptakan cukup banyak.

Saya mendorong Anda untuk terus bereksperimen dan memproduksi konten, tetapi kuncinya adalah pastikan semua konten Anda bermanfaat bagi audiens.

Jangan memasang konten hanya untuk sekadar memasang konten itu sendiri. Pasanglah konten Anda untuk membantu orang.

Jika konten Anda cukup membantu orang, secara otomatis orang akan menonton, membaca, dan mendengarkannya.

Cara lain untuk memikirkannya, adalah melakukan lebih banyak untuk audiens Anda daripada yang Anda minta dari mereka.

Anda tidak dapat menolong orang lain jika tidak menghasilkan konten, begitu pula jika Anda menghasilkannya dalam jumlah yang terlalu banyak.

Jadi, tanyakan pada diri Anda sebelum Anda memposting: apakah ini akan membantu orang yang saya kasihi dan layani?

Jika Anda yakin, pasanglah. Namun, jika tidak, tunggulah sampai Anda memiliki sesuatu untuk disampaikan.

2. Anda adalah Penebak yang Buruk mengenai Konten yang akan Disukai Orang

Setidaknya saya juga.

Saya menghabiskan berjam-jam (baiklah, berhari-hari) untuk menyusun konten untuk setiap bulannya. Dan, sebagai pembuat konten (seperti Anda), saya sangat bersemangat tentang beberapa konten yang saya buat.

Inilah yang saya temukan: hampir tidak ada korelasi antara konten yang saya pikir orang akan sukai dengan konten yang benar-benar mereka sukai.

Kuncinya adalah memperhatikan metrik. Mungkin Anda bahwa Instagram Live adalah jalur konten yang paling penting untuk Anda, tetapi jika seiring berjalannya waktu hanya ada 3 orang yang menonton, hal itu seharusnya memberi tahu Anda sesuatu.

Seperti yang selalu saya katakan kepada tim saya, tak peduli kita menyukainya atau tidak, internet tidak pernah berbohong. Metrik dan statistik memberi tahu Anda sebuah cerita.

Jangan berhenti setelah satu kali mencoba sesuatu, tetapi jika Anda memulai siaran langsung secara harian dan hanya ada sedikit orang yang dibantu melalui siaran itu, Anda harus mengubah sesuatu.

Maksud saya, Anda mungkin harus mengubah:

- Jadwal posting

- Konten yang Anda bagikan (mungkin orang tidak menganggap bahwa yang Anda bagikan itu cukup bermanfaat).

- Saluran/platform yang Anda gunakan untuk membagikan koten itu (YouTube v Facebook v Instagram v Email v Twitter)

Intinya: bereksperimenlah. Jangan mengubah semuanya sekaligus, tetapi jangan terus-menerus mencoba menyalakan mobil yang sudah lama kehabisan bensin.

Kemudian perhatikan metrik Anda untuk melihat pola. Anda akhirnya akan melihat bahwa beberapa hal mulai menarik perhatian.

Ketika Anda mulai melihatnya, ulangi, aturlah sedemikian rupa, dan bereksperimenlah.

Jika Anda membangun konten yang mulai berkembang, Anda akan mendapatkan lebih banyak perkembangan darinya.

3. Seringkali, Orang Lebih Menyukai Ide yang Hampir Anda Buang

Begini contohnya dalam kehidupan nyata ...

Saya memulai setiap tahun dengan konten tentang tren yang sering kali merupakan salah satu konten yang paling banyak dibaca.

Tahun ini, saya membuat dua konten tentang tren (bahkan tiga, jika Anda artikel ini ikut dihitung), saya menyusun masing-masing konten itu selama berhari-hari sampai benar-benar siap untuk dibagikan.

Inilah kejutannya ...

Ide yang paling banyak dibagikan dari kedua konten yang saya buat itu adalah ide yang hampir saya buang dan hanya ditambahkan pada menit-menit terakhir.

Misalnya, dalam konten tentang tren kepemimpinan yang saya tulis, salah satu tren yang saya sebutkan adalah bahwa fokus merupakan kekuatan super baru bagi para pemimpin.

Ketika saya sedang menulis, saya merasa inti artikel itu membutuhkan sesuatu yang sedikit lebih konkret, jadi sebelum saya membagikannya, saya membuka naskah untuk buku baru yang saya tulis (belum dirilis), dan secara harfiah memotong dan menempelkan sebuah statistik tentang seberapa sering kita menyentuh ponsel kita setiap hari (tepatnya 2.617 kali setiap harinya), dan segera menerbitkan artikel itu tanpa memikirkannya terlalu lama.

Di luar perkiraan saya, statistik yang saya tambahkan di menit-menit terakhir itu justru dikutip 10 kali lebih banyak dari apa pun yang saya tulis. (Lihat poin #1 di atas).

Kemudian di artikel tentang tren gereja yang saya tulis, hal serupa juga terjadi. Sekali lagi, saya menghabiskan waktu berjam-jam menulis posting dan menyusun ide untuk artikel ini.

Dalam pengeditan terakhir sebelum menerbitkannya, saya merasa bahwa ada satu tren yang memerlukan sedikit kejelasan. Jadi, saya menambahkan sebaris kalimat yang menjelaskan tentang kecenderungan dalam gereja yang tidak lagi beresonansi dengan generasi yang sedang mencari harapan.

Sekali lagi, kalimat itulah yang justru 10 kali lebih banyak dikutip daripada kalimat lain dalam artikel tersebut.

Tidak peduli berapa tahun saya melakukan ini, saya menemukan bahwa orang-orang sering sangat menyukai ide yang hampir saya buang.

Pelajarannya? Saya tidak tahu bahwa ada pelajaran selain tidak membuang ide semacam itu. Tetaplah menulis.

4. Konten yang Tidak Terpoles itu Sah-sah Saja dan Dapat Diterima dengan Baik

Langkah yang dilakukan banyak gereja adalah mencoba memproduksi konten yang terlihat mirip dengan apa yang kami hasilkan. Sementara itu, gereja lainnya, dengan kru produksi mereka sendiri, masih mengusahakan kekhasan mereka sendiri.

Argumen ini berjalan dua arah.

Ada yang bilang bahwa audiens kita menginginkan hal yang 'normal' dan mereka ingin melihat segala sesuatu seperti biasanya dulu, jadi memproduksi konten seperti yang kami miliki adalah ide yang bagus.

Namun, yang lain berpendapat bahwa ketika kita tengah berada dalam krisis global, produksi yang terlihat 'rapi' adalah sesuatu yang tidak pada tempatnya.

Saya melihat kedua sisi argumen itu, tetapi inilah tren keseluruhan yang mungkin akan menjadi lebih intens ketika pembatasan sosial dan karantina semakin meluas: produksi konten yang sederhana akan lebih berdampak.

Contoh dari 2019 ketika semuanya berjalan ‘normal’.

Yang mengejutkan saya adalah bahwa tahun lalu, di Instagram saya, 7 dari 9 posting Instagram teratas saya adalah kutipan dari Twitter yang saya 'screenshot' dan pasang di Instagram.

Ya, sangat mewah. Hanya butuh waktu 30 detik untuk melakukan tangkapan layar itu dan memasangnya. Tanpa desain sama sekali.

Demikian pula, dalam IG Story saya, salah satu hal paling populer yang saya lakukan dalam 12 bulan terakhir adalah memposting cerita tentang obsesi ayah saya terhadap makanan penutup. Beliau adalah seorang pria yang langsing dan gemar berolahraga, tetapi pada usianya yang hampir 80 tahun, ayah saya sangat menikmati hidangan penutup. Jadi, saya bercakap-cakap dengannya tentang hal itu. Kami bersenang-senang dan banyak bergurau di video ini.

Sekali lagi, tanpa naskah. Hanya untuk bersenang-senang dan menikmati momen itu bersama.

Tidak dipoles. Tidak diedit. Apa adanya.

Inilah yang saya pelajari dari saat-saat seperti itu: Dalam dunia yang berputar dengan cepat, ketakutan dan oportunisme, banyak orang mencari apa yang nyata. Dan, para pemimpin, orang-orang ingin melihat diri Anda yang nyata, bukan versi yang sempurna dari Anda.

5. Anda Hanya Membutuhkan Peralatan Sederhana

Anda mungkin membaca posting ini di satu-satunya perangkat yang Anda perlukan untuk memengaruhi orang-orang yang Anda pimpin di masa depan; ponsel Anda. Bahkan, ponsel Anda miliki mungkin memiliki fitur 4K ... jauh lebih tinggi daripada yang dibutuhkan oleh web.

Saya pernah ditanya, peralatan apa yang saya gunakan untuk membuat video-video pendek tentang kepemimpinan dalam masa krisis yang ada di Instagram saya.

Elemen yang paling penting dari konten itu adalah suara.

Dan, supaya jelas, sebagian besar video yang saya ambil dari ponsel saya tidak menggunakan pencahayaan yang disempurnakan. Saya hanya menggunakan lampu ruangan. Jangan beli peralatan yang tidak Anda butuhkan.

Intinya?

Anda bisa membuat "studio" dengan anggaran di bawah 2 juta rupiah.

Ingat ini: Produksi yang apik tidak membuat konten yang jelek menjadi layak untuk dibagikan.

Jika konten Anda tidak banyak dilihat dan dibagikan, itu mungkin karena kualitas konten Anda, bukan peralatan Anda. Anda tidak dapat mendongkrak konsep berkualitas rendah dengan peralatan yang mahal.

6. Eksperimen selalu Mengungguli Cara Berbagi yang Kaku

Kunci untuk berbagi dan menjaga keterlibatan audiens Anda adalah dengan terus bereksperimen.

Eksperimen mengarah pada terobosan.

Tantangan yang dimiliki sebagian besar pemimpin dan organisasi adalah bahwa berbagi konten dapat diotomatiskan sampai ke titik yang membuat Anda berhenti berinovasi atau bahkan memikirkannya.

Segera setelah berbagi konten menjadi sangat sistematis dan jatuh ke dalam pola pikir yang kaku, Anda kalah, begitu juga audiens Anda.

Ini adalah cara terbaik untuk memastikan bahwa Anda akan mendapatkan hasil yang semakin berkurang. Algoritma selalu berubah dan audiens Anda akan bosan dengan hal yang sama.

Jadi, teruslah mencoba hal-hal yang Anda tidak yakin akan berhasil karena hal itu justru memiliki kemungkinan untuk berhasil.

Jangan berhenti melacak dampaknya dengan cermat, pelajari, dan bergerak maju.

7. Jangan Tinggalkan Konten Terbaik Anda

Sebagai seorang pemimpin, Anda cenderung tertarik pada hal-hal baru yang berkilau. Saya juga.

Akan tetapi, setelah menulis blog selama tujuh tahun, tren yang saya lihat adalah seringkali konten yang saya tulis bertahun-tahun lalu terus menjadi konten yang paling banyak dibaca dan paling dicari.

Godaannya adalah saya bosan dengan itu dan ingin mengabaikannya. Jangan lakukan itu.

Dan, seharusnya hal ini tidak mengejutkan.

Bayangkan Anda akan mendengar band favorit berkata dalam konser mereka, "Kami tidak akan memainkan hit kami malam ini. Hanya lagu-lagu baru dan lagu yang tidak terlalu terkenal."

Anda tentu ingin uang Anda kembali.

Patrick Lencioni adalah salah satu pakar kepemimpinan favorit saya. Dalam wawancara terakhir saya dengannya, saya memintanya untuk membedah "The Five Temptations of CEO" — sebuah buku yang ditulisnya pada tahun 2008. Bayangkan jika Pat berkata, “Ya, saya bosan dengan ide-ide itu. Saya sudah meninggalkannya." (Yang, tentu saja, tidak dikatakannya dalam wawancara kami. Dan, dia memberikan wawancara yang hebat.)

Contoh lain. Saya menulis sebuah artikel tentang orang-orang yang mempunyai masalah dalam berelasi pada tahun 2013. Tahun lalu, lebih dari 150 ribu orang membacanya. Mengapa?

Bukan karena saya. Saya bahkan tidak pernah menyebutkannya.

Google yang membimbing mereka ke sana.

Jadi, apa yang saya lakukan dengan artikel dan statistik itu? Saya mengambil artikel itu lagi, membersihkan dan mengoptimalkannya sehingga mengarahkan orang pada apa yang saya lakukan hari ini, bukan apa yang saya lakukan pada tahun 2013.

Anda dapat melakukan hal yang sama dengan konten terbaik Anda.

Pemimpin, ketika Anda selesai dengan suatu topik, orang lain mulai memahami.

Para pemimpin Gereja khususnya benar-benar perlu memperhatikan hal ini.

Tidak ada yang lebih baik dalam menghasilkan konten penting yang segera dilupakan dan tidak pernah dirujuk lagi selain gereja.

Gereja terkenal karena berfokus pada apa yang akan terjadi selanjutnya. Tekanan tanpa henti dari hari Minggu membuat Anda selalu fokus pada pesan baru, musik baru, dan akhir pekan berikutnya.

Namun, ... Anda memiliki arsip.

Beberapa dari Anda memiliki arsip rekaman khotbah. Beberapa dari Anda memiliki podcast. Yang lain memiliki video YouTube bertahun-tahun atau ibadah yang direkam dalam format HD yang berada di beberapa situs web yang tidak dikunjungi orang.

Manfaatkan itu.

Hanya karena konten Anda bukan barang baru bukan berarti itu tidak akan baru bagi audiens Anda. Terutama audiens baru.

8. Email Jauh Lebih Seksi dari Kedengarannya

Saya akan menebak bahwa alat yang paling diabaikan dalam kotak alat berbagi konten Anda adalah daftar email Anda.

Jadi, sementara semua orang fokus pada YouTube, TikTok, dan media sosial, bersihkan daftar email Anda dan mulai menggunakannya lagi.

Tidak seperti hampir semua hal lain di internet, email tidak dikontrol oleh suatu algoritma. Dengan sedikit pengecualian, email Anda bisa sampai kepada audiens Anda. Di semua platform lain, algoritma berubah secara teratur. Tepat saat Anda berpikir Anda telah memahami pola Instagram, Instagram mengubah kodenya.

Tidak menyenangkan.

Kunci untuk mendapatkan interaksi yang tinggi dari email adalah dengan melayani audiens Anda, bukan hanya "menjual" konten Anda kepada mereka.

Kebanyakan orang menggunakan daftar email mereka untuk menjual. Jadilah berbeda. Gunakan itu untuk melayani.

Jadi, bagaimana Anda dapat melakukan hal ini? Bantu audiens Anda ketika Anda mengirim email kepada mereka.

Saya punya daftar email lebih dari 55 ribu pemimpin yang saya ajak bicara via email hampir setiap hari dengan tingkat pertumbuhan yang sangat baik dan tingkat berhenti berlangganan yang kecil. Saya hampir selalu menjaga email saya tetap singkat dan tanpa basa-basi dan memberikan tautan kepada konten bermanfaat yang dirancang untuk membantu para pemimpin memecahkan masalah yang mereka hadapi.

Filter saya untuk email-email itu (dan, saya harap, untuk semua konten saya) adalah satu kata: membantu.

Saya ingin konten saya membantu para pemimpin. Polos dan sederhana.

Jadi, bisakah Anda menjual melalui email atau mengajak orang untuk bertindak? Tentu saja. Inbox Anda dimuat setiap hari oleh organisasi yang mencoba melakukan itu. Saya melakukannya dari waktu ke waktu juga.

Akan tetapi, jika hanya itu yang Anda lakukan, Anda akan berakhir pada tingkat pertumbuhan yang sangat rendah dan tingkat gangguan yang sangat tinggi.

Sebaliknya, gunakan email utama Anda untuk membantu audiens Anda. Mereka akan datang untuk melihat Anda sebagai suara yang dapat dipercaya, sekutu di dunia yang bising; tempat semua orang menginginkan sesuatu dari Anda dan beberapa orang menginginkan sesuatu untuk Anda.

Melakukan sesuatu untuk mereka lebih sering daripada meminta sesuatu dari mereka akan membuat audiens Anda benar-benar menantikan untuk mendengar dari Anda. (t/Yudo)

Diterjemahkan dari: