Selama beberapa hari terakhir, ketakutan terhadap virus corona telah meningkat karena jumlah kasus dan negara-negara yang terinfeksi telah berlipat ganda.

Hampir 170.000 kasus kini telah dilaporkan, di lebih dari 100 negara. Ribuan orang tewas. Bangsa Italia hampir sepenuhnya ditutup, sesudah terpukul paling keras setelah Cina. Universitas-universitas besar telah melakukan pembelajaran secara daring. Disneyland telah menutup gerbangnya. NCAA telah membatalkan turnamen March Madness-nya yang sangat dinanti. NBA, NHL, dan MLB semuanya telah menangguhkan permainan lignyaa, hingga jutaan dan jutaan dolar. Amerika Serikat telah melarang masuk pelancong dari sebagian besar Eropa selama tiga puluh hari. Menurut beberapa perkiraan, sekitar 200 juta orang Amerika akhirnya mungkin terinfeksi. Jika prediksi itu menjadi kenyataan, dan angka kematian 3 persen saat ini berlaku, itu berarti lebih dari 6 juta kematian di AS saja.

Sementara kita belajar lebih banyak setiap jam, masih banyak yang kita tidak tahu (dan mungkin tidak akan tahu untuk beberapa waktu, jika mungkin) tentang virus tersebut. Yang merupakan bagian dari kekuatannya yang mengejutkan: ketakutan mengerikan akan hal-hal yang tidak diketahui.

Takut dari Ketakutan

Di bawah ketakutan kita tentang COVID-19, merayaplah ketakutan yang meluas akan kematian, yang memperbudak sebagian besar dunia, seringkali secara halus, seumur hidup mereka (Ibrani 2:15). Untuk hari-hari seperti itu, komentar C.S. Lewis tentang perang sama relevannya dalam pandemi:

"Apa yang dilakukan perang (atau coronavirus) terhadap kematian? Itu tentu tidak membuatnya menjadi lebih sering; 100 persen dari kita mati, dan persentasenya tidak dapat ditingkatkan. Ini dapat menyebabkan beberapa kematian menjadi lebih awal, tetapi saya sulit mengira bahwa itulah yang kita takuti. . . . Namun, perang memang melakukan sesuatu sampai mati. Itu memaksa kita untuk mengingatnya. . . . Perang menjadikan kematian nyata bagi kita, dan itu akan dianggap sebagai salah satu berkatnya oleh sebagian besar orang Kristen masa lalu. ("Belajar di Masa Perang")

Realitas kematian belum berubah. Apa yang berubah selama beberapa minggu terakhir, setidaknya bagi sebagian dari kita, adalah bahwa kita sekarang secara sadar mempertimbangkan apa yang pasti akan terjadi pada kita masing-masing. Dan, jika kita mau mendengar dan menerima apa yang Allah katakan melalui COVID-19, bahkan virus yang mengerikan dan mematikan bisa menjadi rahmat yang aneh dan pahit.

Sementara orang-orang Kristen, sebagai pembela kehidupan, menganggap serius pandemi ini, dan mendidik diri kita sendiri, dan mengambil tindakan pencegahan yang tepat, COVID-19 berfungsi sebagai peringatan bagi kita semua, juga sebagai pengingat dan amanat bagi semua yang mencintai dan mengikuti Kristus. Akankah mereka yang telah terbebas dari ketakutan akan kematian mengambil risiko yang akan ditolak oleh banyak orang di dunia, dan menunjukkan harapan kita di antara mereka yang ketakutan, terinfeksi, dan sekarat?

Yang Tidak Dapat Membunuh Tubuh

Sebagian besar dunia mungkin tuli terhadap peringatan ilahi dalam pandemi global. Namun, Tuhan semesta alam, yang mengatur setiap kuman dan molekul di alam semesta, berkata kepada siapa pun yang memiliki telinga untuk mendengar,

"Jangan takut kepada mereka yang membunuh tubuh, tetapi yang tidak dapat membunuh jiwa, tetapi terlebih takutlah kepada Dia yang dapat memusnahkan jiwa maupun tubuh di neraka." (Matius 10:28)

Walaupun angka kematian yang diproyeksikan lebih rendah dibanding epidemi sebelumnya, seperti SARS atau MERS, virus telah menyebar lebih jauh dan lebih luas, yang berarti bahwa meskipun persentasenya mungkin terlihat kecil, jutaan orang mungkin mati, terutama pada mereka yang lebih lemah dan lebih rentan di antara kita.

Namun, peringatan dalam Matius 10 datang dengan janji yang luar biasa bagi mereka yang takut akan Allah dan mencari perlindungan di dalam dirinya. Dalam ayat-ayat berikutnya, Yesus berkata,

"Bukankah dua ekor burung pipit dijual untuk satu duit? Dan, tidak ada seekor pun dari mereka akan jatuh ke tanah di luar kehendak Bapamu. Bahkan, rambut kepalamu semuanya terhitung. Karena itu, jangan takut, kamu lebih bernilai daripada banyak burung pipit.”. (Matius 10: 29–31)

Sementara Center for Disease Control (CDC) berpacu untuk membendung COVID-19, Bapa Anda di surga merawat setiap rambut di kepala Anda. Dia memerintah atas pandemi di seluruh dunia, dan masih peduli dengan setiap kebutuhan Anda. Jika Anda atau saya mati, di dalam Kristus, itu bukan karena Ia telah melupakan atau meninggalkan kita.

Kristus Jauh Lebih Baik

Siapa pun yang telah diberi karunia hidup telah mengetahui ketakutan akan kematian. Dan, siapa pun yang telah menemukan jalan sempit yang mengarah pada kehidupan yang benar dan abadi telah menyaksikan Kristus mengubah ketakutan akan kematian di atas kepalanya. Rasul Paulus, yang hampir mati berkali-kali mengikuti jejak Tuhannya yang disalibkan, menyatakan,

"Karena bagiku, hidup adalah Kristus dan mati adalah keuntungan. Akan tetapi, jika aku harus hidup dalam tubuh ini, berarti aku akan bekerja menghasilkan buah. Lalu, mana yang harus aku pilih, aku tidak tahu. Aku terjepit di antara dua pilihan itu. Keinginanku adalah meninggalkan hidup ini dan bersama Kristus, karena itu jauh lebih baik." (Filipi 1: 21–23, AYT)

Saat-saat seperti ini menguji apakah kita bisa mengatakan hal yang sama. Dapat dengan mudah mengatakan untuk hidup adalah Kristus, dan mati adalah untung ketika hidup untuk Kristus hanya mengakibatkan sedikit kerugian bagi kita dan kematian tampak jauh sekali. Adalah hal lain untuk mengatakan hal yang sama ketika penyakit menyebar dan kita, atau seseorang yang kita cintai, bisa mati dalam waktu dekat. Apakah kematian benar-benar berita baik bagi mereka yang mengasihi Yesus? COVID-19 menyajikan kanvas baru dan lebih gelap di mana Allah kembali berkata, Kehidupan setelah kematian lebih baik, sejauh ini, daripada kehidupan termanis di dunia ini.

Kematian itu sendiri, tentu saja, tidak lebih baik. Ini adalah horor dan musuh yang harus dibenci. Akan tetapi dengan Kristus, kematian juga menjadi pelayan - pintu menuju hadirat Yesus yang sepenuhnya memuaskan dan benar-benar aman, selamanya. Kematian adalah keuntungan, bukan karena pengalaman kematian lebih kecil kemungkinannya, atau kurang sengsara, tetapi karena apa yang diberikan maut kepada kita - karena Siapa yang memberi maut kepada kita. Akankah kita menghadapi ketidakpastian hari-hari ini dengan kasih yang berani dengan apa artinya kematian kini bagi kita?

Bebas untuk Berisiko

Paulus tahu bahwa kematian jauh lebih baik daripada beberapa tahun di bumi. Akan tetapi, ia juga tahu apa yang harus dilakukan dengan hari-hari apa pun yang tersisa. “Keinginanku adalah meninggalkan hidup ini dan bersama Kristus, karena itu jauh lebih baik. Akan tetapi, untuk kamu, akan lebih berguna jika aku tetap hidup dalam tubuh ini. Dengan keyakinan ini, aku tahu aku akan tinggal bersama kamu semua demi kemajuan dan sukacitamu dalam iman.” (Filipi 1: 23–25).

Meskipun dia ingin bersama Yesus, dia masih mencurahkan diri untuk jiwa-jiwa di sekitarnya, bekerja dan berkorban serta mempertaruhkan kemajuan dan sukacita mereka dalam iman percaya.

Akankah gereja, pada saat-saat yang tepat dan dengan kebijaksanaan besar, bersatu untuk memenuhi kebutuhan di sekitar kita, dan dengan melakukan itu, melayani kemajuan dan sukacita dari iman orang lain kepada Yesus? Keberanian seperti ini tidak akan gegabah atau meremehkan, yaitu mengabaikan tindakan pencegahan publik yang bijaksana. Salah satu hal paling penuh kasih yang dapat kita lakukan sekarang adalah membatasi dan memperlambat penyebaran virus. Akan tetapi, keberanian semacam ini juga akan siap, pada masa yang akan datang, untuk masuk ke tempat yang dibutuhkan ketika hanya sedikit orang yang mau melakukannya.

David Brooks mengingatkan kita bahwa selama

"pandemi flu Spanyol yang melanda Amerika pada tahun 1918. . . karena kondisinya semakin memburuk, petugas kesehatan di kota demi kota meminta sukarelawan untuk merawat yang sakit. Sedikit yang melangkah maju. Di Philadelphia, kepala bantuan darurat memohon bantuan dalam merawat anak-anak yang sakit. Tidak ada yang menjawab."

Jika masa-masa seperti itu ada di depan, orang-orang Kristen, terbebas dari ketakutan akan kematian, bisa menjadi yang pertama untuk melangkah maju. Akankah kita menjawab jika panggilan itu datang, jika klinik dan rumah sakit, penuh dan meluap, tidak dapat merawat semua orang?

‘Aku Tidak Takut Kehilangan’

Pada 1519, ketika wabah pes mencapai Zurich, Swiss, rumah dari pendeta dan Reformator Ulrich Zwingli, penyakit ini akhirnya memusnahkan sepertiga populasi. Zwingli sedang berlibur. Akan tetapi, sementara semua orang melarikan diri dari kota, dia dengan berani masuk kembali ke dalam kota untuk merawat dan menghibur orang sakit, dan untuk memberi tahu mereka tentang harapan yang ia miliki dalam Yesus.

Ketika dia mempertaruhkan nyawanya, percaya bahwa Kristus masih peduli pada banyak orang di kotanya yang terkontaminasi (Kisah Para Rasul 18: 9–10) dan akan ada bersamanya dalam bahaya maut (Yesaya 43: 1–3; Matius 28:20), dia tertular penyakit itu dan hampir mati. Akan tetapi, bukan dalam kesia-siaan, dan bukan tanpa harapan, karena ia menderita pada jalan kasih.

Dia menulis beberapa puisi dalam pergolakan penyakit, dengan baris-baris seperti ini:

  • Dalam iman dan harapan
  • Bumi, aku undur.
  • Aman dari surga.
  • Karena aku adalah milik-Mu.

Dan kemudian, ketika gejalanya memburuk:

  • Dia tidak menyakitiku,
  • Aku tidak takut pada kehilangan,
  • Karena di sini aku berbaring
  • Di bawah salib-Mu.

Harapan Zwingli akan surga tidak membuatnya gegabah atau egois dalam menghadapi penyakit dan kematian. Itu memenuhi dirinya dengan keberanian dan melepaskannya untuk melihat, dan berusaha memenuhi, kebutuhan orang lain. Mengetahui apa yang dipertaruhkan, dan apa yang menunggunya pada sisi lain kematian, ia menerima bahaya, dengan risiko besar bagi dirinya sendiri, untuk merawat penderitaan, terutama mereka yang ditakdirkan untuk penderitaan abadi.

Semoga hal yang sama berlaku bagi kita, ketika orang Kristen bergerak maju, tidak menjauh dari, sesama yang membutuhkan; seperti gereja membuka lengan kita dan pintu-pintu rumah sakit kita menjadi penuh dan kewalahan; saat kita merangkul risiko yang tepat, pada waktu yang tepat, dan dengan demikian memenuhi kota-kota kita yang menakutkan dengan nama Yesus.

Sekarang saatnya

Injil selalu tenggelam dengan lebih mudah pada masa damai. Apa yang perlu ditakutkan pada saat itu? Namun, tidak dalam masa pandemi. Ketika wabah kolera menyerbu London, Charles Spurgeon memperingatkan semua orang di dalam Kristus,

"Sekaranglah saatnya bagi Anda semua yang mengasihi jiwa-jiwa. Anda mungkin melihat orang-orang lebih khawatir daripada sebelumnya; dan jika memang demikian, ingatlah bahwa Anda memanfaatkan peluang untuk melakukan kebaikan bagi mereka. Anda memiliki Balsem Gilead; ketika luka mereka membuka, tuangkan ke atasnya. Anda tahu Dia mati untuk menyelamatkan; beritahu mereka tentang Diri-Nya. Angkatlah salib tinggi-tinggi di depan mata mereka. Beritahu mereka bahwa Allah menjadi manusia sehingga manusia dapat diangkat ke hadapan Allah. Beritahu mereka tentang Kalvari, dan erangan, dan tangisan, dan keringat darah-Nya. Beritahu mereka tentang Yesus yang tergantung di kayu salib untuk menyelamatkan orang berdosa. Beri tahu mereka bahwa -

"Ada kehidupan dengan memandang pada Yang Tersalib."

Beri tahu mereka bahwa Dia sanggup menyelamatkan mereka sepenuhnya yang datang kepada Allah melalui-Nya. Beri tahu mereka bahwa Dia mampu menyelamatkan, bahkan pada jam kesebelas, dan untuk mengatakan kepada pencuri yang sekarat, "hari ini kamu akan bersama-sama dengan-Ku di Firdaus."

Allah telah menyiapkan pekerjaan baik bagi kita (Efesus 2:10). Dia telah mempersiapkan kita untuk hari-hari semacam ini. Dia berencana untuk menunjukkan kekayaan kebaikan-Nya yang tak terukur melalui tindakan keberanian Kristen yang sederhana di dunia, yang dilumpuhkan dan diliputi ketakutan. Bapa, di dalam nama Yesus, pergunakanlah gereja-Mu. (t/N. Risanti)

Diterjemahkan dari: